Doa Setelah Adzan lengkap dengan Latin, Arab, dan Artinya

Adzan biasa kita dengar setiap hari sebelum dimulainya sholat lima waktu. Adzan sejatinya adalah sebuah panggilan untuk melaksanakan ibadah sholat wajib yaitu sholat lima waktu. Setelah seorang muadzin mengumandangkan adzan, kita pun dianjurkan untuk berdoa. Doa setelah adzan berkumandang ini memiliki keutamaan tersendiri. Setelah adzan kita juga dianjurkan melakukan amalan sampai iqomah.

Bunyi Bacaan Adzan, Arti, dan Keutamaan Menjawab Seruan Adzan

Bunyi Bacaan Adzan, Arti, dan Keutamaan Menjawab Seruan Adzan

Setiap memasuki waktu sholat fardu (Subuh, Dhuhur, Ashar, Magrib, dan Isya’), adzan selalu dikumandangkan oleh muadzin baik melalui pengeras suara maupun hanya suara biasa. Biasanya ada beberapa masjid yang membunyikan bedug sebelum mengumandangkan adzan. Adapun bunyi adzan sekaligus arti dan cara menjawab setiap bacaannya adalah sebagai berikut:

اَللهُ اَكْبَر، اَللهُ اَكْبَر

Diucapkan sebanyak dua kali. Artinya adalah “ Allah Maha Besar.” Ketika mendengar bacaan ini hendaknya kita menjawab dengan takbir pula yaitu َللهُ اَكْبَر، اَللهُ اَكْبَر

أَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّاللهُ

Setelah takbir diatas dikumandangkan, lalu diikuti dengan syahadatain sebanyak dua kali yang artinya adalah “saya bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah.” Ketika mendengar bacaan ini hendaknya kita menjawab dengan syahadatain juga yaitu ‘asyhadu allaailaaha illallaah..” .

اَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ

Setelah syahadatain, diikuti syahadat rasul sebanyak dua kali yang artinya adalah “ saya bersaksi bahwa Muhammad adalah rasul atau utusan Allah.” Setelah mendengar bacaan ini saat adzan, hendaknya kita menjawab dengan bacaan syahadat rasul pula.

حَيَّ عَلَى الصَّلاَةِ

Setelah itu diikuti bacaan ini sebanyak dua kali yang artinya adalah “mari melaksanakan (menunaikan) shalat.” Setelah mendengar bacaan ini ketika adzan, maka hendaknya kita menjawab dengan bacaan “laahaulawalaa quwwata illa billa..”

حَيَّ عَلَى الْفَلاَحِ

Setelah itu diikuti bacaan ini sebanyak dua kali yang artinya adalah “mari meraih kemenangan.” Setelah mendengar bacaan ini ketika adzan, maka hendaknya kita menjawab dengan bacaan “laahaulawalaa quwwata illa billa..”

اَللهُ اَكْبَر , اَللهُ اَكْبَر

Kemudian diikuti tabir yang dibaca sebanyak dua kali. Ketika mendengar bacaan ini hendaknya kita menjawab dengan takbir pula yaitu َللهُ اَكْبَر، اَللهُ اَكْبَر

لاَ إِلَهَ إِلاَّالله

Lalu yang terakhir adalah kalimat tauhid yang artinya “tidak ada tuhan selain Allah.” Setelha itu dijawab dengan bacaan “Laa ilaahailla illallah..”

Setelah setiap bacaan adzan diserukan, kita hendaknya menjawab dengan sepenuh hati sebagaimana yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW. Terdapat hadist yang berisi tentang anjuran menjawab bacaan adzan yang dikumandangkan oleh muadzin. Adapun hadist tersebut adalah sebegai berikut.

Dari Umar bin Al-Khaththab r.a yang mengatakan bahwasannya Nabi Muhammad SAW telah bersabda,

“Apabila seorang muadzin (saat adzan) mengumandangkan ‘Allahu akbar, Allahu akbar,’ maka salah satu di antara kalian hendaklah menjawab dengan ‘Allahu Akbar, Allahu Akbar.’ Kemudian jika Muadzin telah mengucapkan ‘Asyhadu allaa ilaaha illallaah’ maka menjawab dengan ‘Ayshadu allaa ilaaha illallaah.’

Jika muadzin mengucapkan ‘asyahadu anna Muhammadarrasulullaah…’ maka hendaknya ia mengucap ‘Asyhadu anna Muhammadarrasulullah.’ Lalu jika muadzin mengucapkan Hayya ‘alasshalah..’ maka hendaknya ia menjawabnya dengan ‘Laa haula walaa quwwata illaa billaah.’ Saat muadzin mengucapkan ‘hayya alalfalaah’, maka hendaknya dijawab dengan ‘Laa haula walaa quwwata illaa billaah.’

Lalu saat muadzin mengucapkan mengumandangkan ‘Allahu akbar, Allahu akbar,’ maka salah satu di antara kalian hendaklah menjawab dengan ‘Allahu Akbar, Allahu Akbar.’ Lalu saat muadzin mengucapkan ‘laailaaha illallaah..’ hendaknya dijawab dengan ‘laailaaha illallaah..’ Apabila diucapkan dengan hati yang benar-benar tulus maka ia akan masuk Syuga.”

Itulah cara Rasulullah SAW, Nabi utusan terakhir dalam menjawab bacaan atau seruan adzan. Begitu jelas keutaman dari menjawab adzan apalagi jika ditambah dengan doa yang dilafalkan tepat setelah adzan berakhir dikumandangkan. Begitu banyak cara dan kesempatan untuk mendulang pahal bahkan dari mendengar adzan sekalipun. Maka hendaknya ilmu ini kita amalkan sebisa mungkin.

Hukum membaca Doa setelah Adzan

Apabila adzan sudah selesai dikumandangkan, kita tahu bahwa ternyata terdapat tiga amalan utama yang baik yang bisa kita lakukan. Ketiga amalan tersebut antara lain adalah bershalawat kepada junjungan besar Rasulullah SAW. Kemudian amalan yang lain adalah membaca doa setelah seruan adzan berakhir. Lalu yang ketiga adalah mengucapkan doa-doa yang kita inginkan.

Kita tahu bahwa adzan adalah sebuah panggilan sekaligus pengingat untuk melaksanakan shalat fardu lima waktu. Setelah adzan selesai dikumandangkan, kita memiliki waktu yang mustajab untuk berdoa. Waktu ini datang tepat ketika adzan berakhir. Bagaimana hukum membaca doa setelah adzan?

Ada sebuah hadist yang cukup kuat dan shahih yang dikatakan oleh Rasulullah SAW. Bunyi Hadist itu yaitu sebagai berikut.

قُلْ كَمَا يَقُولُونَ فَإِذَا انْتَهَيْتَ فَسَلْ تُعْطَهْ

Qul kamaa yaquuluuna faidzantahaitu fasala tu’thaha

Arti dari hadist tersebut adalah: “ucapkanlah (jawablah) sebagaimana diucapkan oleh muadzin, kemudian apabila telah selesai dikumandangkan adzan, maka berdoalah, doa tersebut akan diijabahi.”

Hadist ini menerangkan bahwa berdoa setelah adzan memang dianjurkan oleh rasulullah SAW karena membawa keberkahan. Apapun doa kita, yang berisi permintaan dan permohonan kepada Allah swt akan dikabulkan. Hadist ini terdapat dalam kitab HR Abu Daud nomor 524 dan juga Ahmad 2 : nomor 172. Hadist ini hasan menurut Al Hafizh Abu Thohir.

Ibnu Qayyim pun mengatakan bahwa itulah kelima amalan yang bisa dilakukan sehari semalam yaitu ketika adza dikumandangkan hingga selesai dikumandangkan. Beliau berpesan untuk terus menjaga amalan ini dan tetap semangat dalam melakukan kebaikan.

Hukum membaca doa setelah adzan atau di antara adzan dan iqomah adalah sunnah. Dengan kata lain tidak ada kewajiban di dalamnya namun akan dijanjikan pahala kebaikan dan keutamaan bagi yang membacanya. Meski sunnah, banyak orang berusaha untuk tidak melupakan amalan-amalan ini khususnya berdoa setelah adzan.

Lalu bagaimana dengan seorang muadzin? Apakah anjuran membaca doa setelah adzan juga ditujukan untuk mereka? Pertanyaan ini sering muncul karena banyak orang masih bingung dengan hadist yang ada. Ternyata membaca doa setelah adzan ini hukumnya tetap sunnah baik untuk muadzin maupun yang mendengar adzan. Jadi tidak ada kewajiban di dalamnya namun jika dilakukan tetap mendapatkan pahala.

Hal itu diperkuat dengan pendapat dari Syeikh Muhammad Al-Utsaimin rahimahullah. Bahwa doa tersebut ditujukan secara umum baik untuk muadzin maupun untuk yang mendengarkan.

Doa Setelah Adzan Arab Dan Terjemahan

 Doa Setelah Adzan Arab Dan Terjemahan

Meski hukum membaca doa setelah adzan ini sunnah, namun pahala yang didapat sangat besar. Bahkan jika diikuti dengan doa yang lain maka seluruhnya akan dihijabah atau dikabulkan oleh Allah yang Maha Memberi. Adapun bacaan doa tersebut yaitu sebagai berikut.

اللهمّ ربّ هذه الدّعوة التّامّة والصّلاة القائمة ات سيّدنا محمّدا ان الوسيلة والفضيلة والشّرف والدّرجة العلية الرّفيعة وابعثه المقام المحمودالّذي وعدته إنّك لاتخلف الميعاد. يا ارحم الرّاحمين

Arti dari doa setelah adzan ini adalah sebagai berikut.

“Ya Allah ya Tuhan Kamu yang mempunyai panggilan, yang sempurna, serta mempunyai shalat yang didirikan. Berilah kepada junjungan kami Nabi Muhammad SAW, wasilah serta keutamaan dan juga kemuliaan juga derajat yang tinggi. Serta angkatlah ia ke tempat yang terpuji sebagaimana yang sudah engkau janjikan. Sesungguhnya engkau ya Allah dzat yang tidak akan mengubah janji, ya Tuhan kami yang Maha Penyayang.”

Setelah membaca doa ini, kita tahu bahwa isi dari doa tersebut sangat indah. Bahwa kita mendoakan Rasulullah SAW dan mengharapkan kebaikan untuk beliau. Doa ini merupakan doa yang baik untuk mengawali doa-doa kita yang lain. Terlebih lagi jika diucapkan di waktu-waktu dihijabahnya doa-doa yaitu saat adzan selesai dikumandangkan.

Doa Latin

Doa Setelah Adzan Latin

Untuk memudahkan membaca doa setelah adzan, berikut ini bacaan latin dari doa di atas:

Allaahumma robba haadzihid da’watit taammati wash sholaatil qooimati aati muhammadanil wasiilata wal fadhiilata wasy syarofa wad darajatal ‘aaliyatar raofii’ata wab’atshu maqoomam mahmuudanil ladzii wa’adtahu, innaka laa tukhliful mii’aada yaa arhamar roohimiina.

Perhatikan beberapa tanda baca dalam tulisan latin di atas agar tidak salah dalam melafalkan, terutama pada harakat panjang dan pendek.

Manfaat dan Keutamaan Membaca

Manfaat atau Keutamaan Membaca Doa Setelah Adzan

Setiap perintah, nasihat, maupun anjuran di dalam agama islam pasti menyimpan suatu hikmah. Bahkan jika kita melaksanakannya, Allah menjanjikan pahala dan pengampunan bahkan seluruh doa-doa kita akan dikabulkan. Misalnya pada keutamaan membaca atau melafalkan doa setelah dikumandangkannya adzan ini. apa saja manfaat dan hikmah yang bisa kita dapatkan setelah melaksanakan amalan ini?

Disebutkan dalam satu Hadist Rasulullah SAW bahwa doa yang diucapkan ketika adzan selesai atau di antara adzan dan iqomah tidak akan tertolak. Sebagaimana disebutkan dalam Hadist berikut ini,

Dari Annas Radiyallahu’andu bahwasannya Rasulullah SAW bersabda: “Tidak akan ditolak doa seorang hamba antara adzan dan iqomah.” H.R Abu Daud dan Nasa’I, juga Turmudzi mengatakan hadist ini sahih dan hasan. Kemudian Turmudzi menambahkan bahwa mereka juga bertanya, “ apa yang kami baca Ya Rasulullah?” kemudian Rasulullah SAW menjawab: “mohonlah ampunan dan keselamatan kepada Allah SWT. di dunia dan di akhirat.”

Selain hadist di atas, ada juga hadist lain yang juga menerangkan tentang keutamaan doa setelah adzan. Hadist ini diriwayatkan dari Imam Nawawi dari Sunan Abu Dawud dengan sanad yang sahih dari Sahl bin Sa’ad r.a bahwasannya Rasulullah SAW bersabda:

“2 hal yang tidak akan tertolak doanya ataupun sedikit sekali tertolaknya. Yaitu yang pertama, doa yang diucapkan saat mendengarkan adzan. Dan yang kedua adalah doa yang diucapkan ketika seseorang berada dalam kesusahan, yaitu saat perang.” H.R Abu Dawud 3540. Hadist ini disahihkan oleh syaikh Salim Al Hilali.

Dari Hadist tersebut kita dapat menyimpulkan bahwa manfaat dan keutamaan doa setelah adzan sangat besar. Selain mendapatkan pahala, doa-doa kita juga dhijabah oleh Allah, Tuhan pemilik langit, bumi, dan seisinya. Oleh karena itu manfaatkanlah waktu mustajab ini untuk berkata hal yang baik dan berdoa. Doa bisa kita panjatkan kepada Allah untuk kedua orang tua, guru kita, maupun orang-orang yang kita cintai.

Selain itu terdapat keutaman yang paling besar ketika kita meminta wasilah kepada Allah untuk Nabi Muhammad SAW. Dalah sebuah hadist yang di sanadkan oleh Jabir bin Abdillah bahwasannya Rasulullah telah berkata,

“Barangsiapa yang mengucapkan allahumma robba hadzihid da’watit taammah wash sholatil qoo-imah, aati Muhammadanil wasilata wal fadhilah, wab’atshu maqoomam mahmuuda alladzi wa ‘adtah’ atau doa setelah adzan, maka ia yang mengucapkan akan mendapatkan syafa’atku kelak.” (HR Bukhari nomor 614)

Tentunya, siapa yang tidak ingin mendapatkan syafaat dari Rasulullah SAW di hari akhir kelak? tentu kita semua sebagai umat islam sangat menginginkan hal itu. Bahkan jika kita bersholawat setelah seruan adzan berakhir, kita akan mendapatkan ampunan dari Allah Yang Maha Pengampun.

Amalan yang Bisa Dilakukan Setelah Adzan hingga Iqomah

Pahala bisa kita dapatkan dari mana saja salah satunya adalah di waktu antara adzan dan iqomah. Amalan ini tentunya bisa memperkuat iman dan mendekatkan diri dengan kebaikan. Allah pun akan memberikan pahala maupun pengampunan bagi hamba Nya. Untuk itu kita perlu tahu amalan-amalan ketika kita sedang berada di antara waktu adzan dan iqomah. Lalu apa saja amalan tersebut? Berikut uraian selengkapnya.

  1. Menjawab Adzan dengan khusu’ dan tulus

Sebagaimana telah dijelaskan di atas bahwa menjawab adzan adalah salah satu amalan yang justru dianjurkan dan dicontohkan oleh Rasulullah SAW. Menjawab adzan juga bisa memperkuat iman kita, membantu kita untuk senantiasa mengingat kebesaran Allah. Selain itu menjawab adzan juga bisa untuk memotivasi agar semangat menggapai kebaikan.

  1. Bersholawat untuk Rasulullah SAW

Salah satu amalan yang penting di dalam kehidupan sehari-hari adalah bersholat atas junjungan besar Nabi Umat Islam Rasulullah SAW. Di dalam sholat kita mendoakan Rasulullah SAW, memuji, dan lain sebagainya. Amalan ini bisa kita lakukan ketika menunggu iqomah dikumandangkan sehingga waktu tida terbuang sia-sia.

  1. Mengucapkan Doa setelah Adzan

seperti yang sudah dijelaskan di atas, mengucapkan doa setelah selesai adzan merupakan amalan yang sangat besar pahalanya. Doa ini diucapkan tepat setelah muadzin mengucapkan kalimat tahuid. Kita juga bisa menambahkan doa setelahnya. Rasulullah SAW sendiri berkata bahwa waktu-waktu adzan berakhir hingga iqomah ini adalah waktu terbaik untuk berdoa karena akan dihijabah oleh Tuhan Yang Maha Kuasa.

  1. Mengucapkan Doa untuk diri sendiri dan orang lain

Kemudian, setelah selesai melafalkan doa setelah adzan sebagaimana yang sudah diuraikan di atas, kita dianjurkan untuk memanfaatkan waktu ini untuk berdoa. Apapun doa kita, inshaAllah akan didengar dan dikabulkan oleh Allah SWT Sang Pencipta Alam. Apalagi jika kiga mendoakan saudara seiman kita, malaikat akan ikut mengaminkan. Bahkan doa tersebut akan diberikan Allah untuk kita juga.

  1. Berdzikir

Saat-saat di antara adzan dan iqomah hendaknya kita melakukan amalan guna memperkuat iman kita. Amalan yang bisa kita lakukan misalnya yaitu dengan berdzikir. Berdzikir adalah salah satu cara untuk mengingat Allah. Allah telah berfirman bahwa barangsiapa yang mengingat-Nya, maka Allah akan mengingat hamba tersebut. Betapa penuh kasih sayangnya Allah.

  1. Membaca maupun Menghafalkan Al Quran

Sungguh banyak sekali amalan yang bisa anda lakukan untuk memperoleh pahala sebanyak-banyaknya. Membaca Al Quran adalah amalan yang bisa dilakukan sambil menunggu iqomah dikumandangkan. Selain itu, kita juga bisa menambah hafalan Al Quran kita dengan terus menerus membacanya. Dengan begitu, sekali melakukan amal, kita bisa mendapatkan banyak manfaat di dalamnya.

  1. Shalat Sunnah

Waktu di antara adzan hingga iqomah, adalah sebuah kesempatan untuk melaksanakan sholat sunnah. Baik itu shalat sunnah rawatib maupun shalat sunnah lainnya. Misalnya seperti shalat ketika memasuki masjid dan lain sebagainya. shalat sunnah ini akan melengkapi shalat wajib kita sehingga tidak akan rugi bagi orang yang melaksanakan sholat sunnah di sela-sela waktunya.

Begitu banyak amalan yang bisa kita lakukan dalam waktu yang cukup singkat tersebut. Urutan melakukan amalan bisa dimulai dengan menjawab bacaan adzan sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah SAW. Kemudian ketika adzan selesai dilanjutkan dengan berdoa kemudian berdzikir atau memulai sholat sunnah. Lalu kita bisa membaca al quran setelahnya sambil menambah hafalan surat.

Sekian pembahasan Doa Setelah Adzan, silahkan disebarluaskan, semoga membawa manfaat bagi kita semua.

Ayo bergabung dengan komunitas pondokislam.com dan dapatkan MP3 Al-Quran 30 Juz yang menyejukkan hati.