Doa sholat tahajud merupakan salah satu hal yang perlu diketahui oleh umat muslim. Sholat tahajud ini merupakan salah satu sholat sunah yang banyak sekali manfaatnya. Sholat yang dilakukan di sepertiga malam terakhir ini memiliki manfaat yang sangat besar sekali.

Sebagai umat muslim sudah seharusnya kita semua mengetahui doa sholat tahajud, supaya bisa dijalankan sebagai amalan rutin dalam kehidupan sehari-hari ini. Adapun uraian lengkap mengenai doa sholat tahajud bisa dilihat dalam uraian berikut ini.

Aturan Sholat Tahajud

Aturan Sholat Tahajud

Apa sih doa sholat tahajud? Mungkin dari sebagian orang ada yang belum mengetahui pengertian dari shalat tahajud itu sendiri. Shalat tahajud merupakan salah satu shalat sunah yang laksanakan pada waktu malam dan sejurang-kurangnya dua rakaat sedangkan sebanyak-banyaknya tidak dibatasi.

Niat Sholat Tahajud (Arab, Latin, dan Terjemahan)

 Niat Sholat Tahajud (Arab, Latin, dan Terjemahan)


اُصَلِّى سُنَّةً التَّهَجُّدِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى 

Ushallii sunnatan tahajjudi rak’ataini mustaqbilal qiblati lillaahi ta’aalaa.

“Aku niat shalat sunah tahajud dua rakaat karena Allah Ta’ala”

Dengan membaca itu dan niat di dalam hati kemudian kita lanjutkan dengan doa sholat tahajud.

Tata Cara Sholat Tahajud

Tata Cara Sholat Tahajud

  1. Berdiri tegak menghadap kiblat dan niat mengerjakan sholat tahajud. (Niat shalat ialah di dalam hati serta dapat menghayati.
  2. kemudian mengangkat kedua belah tangan serta membaca “Allahu Akbar” (Takbiratul ihram)
  3. setelah takbiratul ihram kedua belah tangan disedekapkan pada dada. Kemudian membaca doa iftitah :

اَللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلاً. إِنِّىْ وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ فَطَرَالسَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضَ حَنِيْفًا مُسْلِمًا وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ. إِنَّ صَلاَتِيْ وَنُسُكِيْ وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِيْ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. لاَشَرِيْكَ لَهُ وَبِذلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ

Allahu akbar kabiiroo wal-hamdu lillaahi katsiiro wa subhaanallaahibukrotaw wa ashiilaa. Innii wajjahtu wajhiya lil-ladzii fathoros-samaawaati wal ardho haniifam muslima-wamaa ana minal-musyrikiin. Innaa sholaatii wanusukii wamahyaaya wamamaatii lillaahirabbil-aalamiin. laa syariikalahu wa bidzaalika umirtu wa ana minal-muslimiin.

“Allah Maha Besar dengan sebesar-besarnya. Segala puji yang sebanyak-banyaknya bagi Allah. Maha Suci Allah pada pagi dan petang hari. Aku menghadapkan wajahku kepada Tuhan yang telah menciptakan langit dan bumi dengan segenap kepatuhan dan kepasrahan diri, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang menyekutukan-Nya. Sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah kepunyaan Allah, Tuhan semesta alam, yang tiada satu pun sekutu bagi-Nya. Dengan semua itulah aku diperintahkan dan aku adalah termasuk orang-orang yang berserah diri (muslim).”

Begitulah tata cara yang benar melaksanakan doa sholat tahajud. Dalam sebuah hadits diterangkan, dari Ibnu Umar dia berkata;

بَيْنَمَا نَحْنُ نُصَلِّي مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذْ قَالَ رَجُلٌ مِنْ الْقَوْمِ اللَّهُ أَكْبَرُ كَبِيرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا وَسُبْحَانَ اللَّهِ بُكْرَةً وَأَصِيلًا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ الْقَائِلُ كَلِمَةَ كَذَا وَكَذَا قَالَ رَجُلٌ مِنْ الْقَوْمِ أَنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ عَجِبْتُ لَهَا فُتِحَتْ لَهَا أَبْوَابُ السَّمَاءِ قَالَ ابْنُ عُمَرَ فَمَا تَرَكْتُهُنَّ مُنْذُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ ذَلِكَ

“Ketika kami shalat bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, tiba-tiba seseorang mengucapkan allahu akbar kabiraw wal hamdu lillahi katsiiraw wasubhaanallaahi bukratan wa ashiilan (Maha Besar Allah, dan segala puji bagi Allah, pujian yang banyak, dan Maha Suci Allah, baik waktu pagi dan petang).” Lantas Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: “Siapakah yang mengucapkan kalimat tadi?” Seorang sahabat menjawab; “Saya wahai Rasulullah.” Beliau bersabda: “Sungguh aku sangat kagum dengan ucapan tadi, sebab pintu-pintu langit dibuka karena kalimat itu.” Kata Ibnu Umar; “Maka aku tak pernah lagi meninggalkannya semenjak aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengucapkan hal itu.” (HR. Muslim no. 943)

Doa sholat tahajud  iftitah yang lain

اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ، كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ المَشْرِقِ وَالمَغْرِبِ، اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنَ الخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ، اللَّهُمَّ اغْسِلْ خَطَايَايَ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالبَرَدِ

Allahumma baa’id bainii wa baina khathaayaaya kamaa baa’adta bainal masyriqi wal maghrib. Allahumma naqqinii minal khathaayaa kamaa yunaqqats tsaubul abyadhu minad danas. Allahummaghsil khathaayaaya bilmaa’i watstsalji wal barad.

“Ya Allah, jauhkanlah antara aku dan kesalahanku sebagaimana Engkau telah menjauhkan antara timur dan barat. Ya Allah, sucikanlah kesalahanku sebagaimana pakaian yang putih disucikan dari kotoran. Ya Allah, cucilah kesalahanku dengan air, salju, dan air dingin.”

Dalam sebuah hadits, Abu Hurairah -radhiallahu anhu- berkata:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْكُتُ بَيْنَ التَّكْبِيرِ وَبَيْنَ الْقِرَاءَةِ إِسْكَاتَةً قَالَ أَحْسِبُهُ قَالَ هُنَيَّةً فَقُلْتُ بِأَبِي وَأُمِّي يَا رَسُولَ اللَّهِ إِسْكَاتُكَ بَيْنَ التَّكْبِيرِ وَالْقِرَاءَةِ مَا تَقُولُ قَالَ أَقُولُ اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنْ الْخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الْأَبْيَضُ مِنْ الدَّنَسِ اللَّهُمَّ اغْسِلْ خَطَايَايَ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdiam antara takbir dan bacaan Al Qur’an. lalu aku berkata, “Wahai Rasulullah, demi bapak dan ibuku! Anda berdiam antara takbir dan bacaan. Apa yang Anda baca di antaranya?” Beliau bersabda, “Aku membaca: allahumma baa’id bainii wa baina khathaayaaya kamaa baa’adta bainal masyriqi wal maghrib. allahumma naqqinii minal khathaayaa kamaa yunaqqats tsaubul abyadhu minad danas. allahummaghsil khathaayaaya bilmaa’i watstsalji wal barad (Ya Allah, jauhkanlah antara aku dan kesalahanku sebagaimana Engkau menjauhkan antara timur dan barat. Ya Allah, sucikanlah kesalahanku sebagaimana pakaian yang putih disucikan dari kotoran. Ya Allah, cucilah kesalahanku dengan air, salju, dan air yang dingin).” (HR. Al-Bukhari no. 744 dan Muslim no. 598). Berikut doa sholat tahajud yang perlu kita panjatkan.

  1. Setelah membaca doa iftitah, kemudian membaca surah Al-Fatihah :

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

bismillāhir-raḥmānir-raḥīm

“Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.”

  1. Selesai membaca surah Al-Fatihah dilanjutkan membaca surah pendek dan mudah dihafal. Surah-surah yang dibaca antara lain surah An-Nas, Al-Ikhlas, Al-Falaq dan surah-surah pendek lainnya.
  2. Setelah selesai membaca surah pendek, kemudian angkat kedua belah tangan setinggi telinga sambil membaca “Allaahu Akbar,” kemudian rukuk (badan membungkuk, kedua tangan memegang lutut dan ditekankan antara punggung dan kepala supaya rata) dan membaca:

سُبْحَانَ رَبِّيَ الْعَظِيْمِ وَبِحَمْدِهِ

Subhaana rabbiyal ‘adziimi wa bihamdih. (dibaca 3x)

Maha Suci Tuhanku Yang Maha Agung Dan Dengan Memuji-Nya”

  1. Selesai rukuk, kemudian bangkit dan tegak dengan mengangkat kedua belah tangan seatas telinga, sambil membaca:

سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ 

Sami’alloohu liman hamidah

“Allah mendengar orang yang memuji-Nya”

Pada waktu berdiri tegak (I’tidal) sambil membaca :

رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ مِلْءُ السَّموَاتِ وَمِلْءُ اْلاَرْضِ وَمِلْءُمَاشِئْتَ مِنْ شَيْئٍ بَعْدُ 

Rabbanaa lakal hamdu mil’us samaawati wa mil’ul ardhi wa mil ‘umaasyi’ta min syai’in ba’du.
“Wahai Tuhan kami! hanya untuk-Mu lah segala puji, sepenuh langit dan bumi dan sepenuh barang yang Kau kehendaki sesudah itu”

  1. Setelah i’tidal kemudian sujud dengan meletakan dahi ke tanah dan ketika turun sambil membaca “Allaahu Akbar,” dan setelah sujud membaca tasbih :

سُبْحَانَ رَبِّيَ اْلاَعْلَى وَبِحَمْدِهِ 

Subhaana rabbiyal a’laa wabihamdih (Dibaca 3 x)

“Maha suci Tuahnku yang maha tinggi dan dengan Memuji-Nya”

  1. Setelah sujud kemudian duduk serta membaca “Allaahu Akbar,” dan setelah duduk membaca :

رَبِّ اغْفِرْلِيْ وَارْحَمْنِيْ وَاجْبُرْنِيْ وَارْفَعْنِيْ وَارْزُقْنِيْ وَاهْدِنِيْ وَعَافِنِيْ وَاعْفُ عَنِّيْ 

Robbighfirlii warhamnii wajburnii warfa’nii warzuqnii wahgdinii wa’aafinii wa’fu ‘annii

“Ya Allah, ampunilah dosaku, belas kasihanilah aku dan cukupkanlah segala kekuranganku dan angkatlah derajatku dan berilah rezeki kepadaku, dan berilah aku petunjuk dan berilah kesehatan kepadaku dan berilah ampunan kepadaku”

  1. Sujud kedua, ketiga, dan keempat dilakukan dengan cara yang sama seperti pada saat sujud pertama.
  2. Kemudian ikuti langkah no 2 sampai 10.
  3. Kemudian dilanjutkan membaca Tasyahud akhir :

اَلتَّحِيَّاتُ الْمُبَارَكَاتُ الصَّلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ ِللهِ، السَّلاَمُ عَلَيْكَ اَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِاللهِ الصَّالِحِيْنَ، أَشْهَدُ اَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّاللهُ وَاَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهُ، اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَرَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ 

Attahiyyaatul mubaarokaatush sholawaatut toyyibaatulillaah assalaamu’alaika ayyuhan nabiyyu warohmatulloohi wabarokaatuhu assalaamu’alainaa wa ‘alaa ‘ibaadil-laahish-shoolihiina. Asyhadu anlaa ilaaha il-lallooh wa asyhadu anna muhammadar rosuulullaah. Alloohumma sholli ‘alaa sayyidinaa muhammadin wa ‘alaa aali sayyidinaa muhammadin. Kamaa shol-laita ‘alaa sayyidinaa ibroohiima wa ‘alaa aali sayyidinaa ibroohiima wabaarik ‘alaa sayyidinaa muhammadin wa ‘alaa aali sayyidinaa muhammadin kamaa baarokta ‘alaa sayyidinaa ibroohiima wa ‘alaa aali sayyidinaa ibroohiima fil ‘aalamiina innaka hamiidun majiidun 

“Segala kehormatan, dan keberkahan, kebahagiaan dan kebaikan itu punya allah. Keselamatan atas engkau wahai nabi muhammad, demikian pula rahmat engkau dan berkahnya. keselamatan dicurahkan pula untuk kami dan atas seluruh hamba allah yang shaleh – shaleh. aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan melainkan allah. dan aku bersaksi bahwa nabi muhammad adalah utusan allah. ya allah! limpahilah rahmatmu kepada nabi muhammad.            Ya allah! limpahilah rahmat atas keluarga nabi muhammad. sebagai mana telah engkau beri rahmat kepada nabi ibrohim dan keluarganya. dan limpahilah berkah atas nabi muhammad beserta para keluarganya. Sebagaimana engkau telah memberi berkah kepada nabi ibroohiim dan keluarganya. bahwasanya engkau tuhan yang sangat terpuji lagi sangat mulia diseluruh alam”

  1. Ketika selesai tahiyat, kemudian salam dengan menoleh ke kanan dan ke kiri dengan membaca :

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Assalaamu ‘alaikum warohmatulloohi wabarokaatuhu

“Semoga keselamatan, rohmat dan berkah Allah selalu tercurah untuk kamu sekalian”

  1. Setelah membaca salam sholat telah selesai, maka doa sholat tahajud telah selesai, kemudian kita lanjutkan dengan doa setelah sholat tahajud.

Doa Setelah Sholat Tahajud (Arab, Latin, dan Terjemahan)

 Doa Setelah Sholat Tahajud (Arab, Latin, dan Terjemahan)

اَللّٰهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ قَيِّمُ السَّمَوَاتِ وَاْلاَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ مَالِكُ السَّمَوَاتِ وَاْلاَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ نُوْرُ السَّمَوَاتِ وَاْلاَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ الْحَقُّ وَوَعْدُكَ الْحَقُّ وَلِقَاءُكَ حَقٌّ وَقَوْلُكَ حَقٌّ وَالْجَنَّةُ حَقٌّ وَالنَّارُ حَقٌّ وَالنَّبِيُّوْنَ حَقٌّ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَقٌّ وَالسَّاعَةُ حَقٌّ

اَللّٰهُمَّ لَكَ اَسْلَمْتُ وَبِكَ اَمَنْتُ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَاِلَيْكَ اَنَبْتُ وَبِكَ خَاصَمْتُ وَاِلَيْكَ حَاكَمْتُ فَاغْفِرْلِيْ مَاقَدَّمْتُ وَمَا اَخَّرْتُ وَمَا اَسْرَرْتُ وَمَا اَعْلَنْتُ وَمَا اَنْتَ اَعْلَمُ بِهِ مِنِّيْ، اَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَاَنْتَ الْمُؤَخِّرُ لاَاِلَهَ اِلاَّ اَنْتَ، وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ اِلاَّ بِاللهِ

Allaahumma lakal hamdu anta qayyumus samaa waati wal ardhi wa man fiihinna. wa lakal hamdu anta malikus samaa waati wal ardhi wa man fiihinna, wa lakal hamdu anta nuurus samaawaati wal ardhi wa man fiihinna, wa lakal antal haqqu, wa wa’dukal haqqu, wa liqaa’uka haqqu, wa qaulukal haqqun, wal jannatu haqquw wannaaru haqquw wan-nabiyyuuna haqquw wa Muhammadun shallallahu ‘alaihi wa sallama haqquw wassaa’atu haqq.

Allaahumma laka aslamtu wa bika aamantu wa ‘alaika tawakkaltu wa ilaika anabtu, wa bika khaashamtu wa ilaika haakamtu faghfirlii maa qoddamtu wa maa akhkhartu wa maa asrartu wa maa a’lantu wa maa anta a’lamu bihiminnii. antal muqoddimu wa antal mu’akhkhiru laa ilaaha anta. wa laa haula wa laa quwwata illaa billaah.

“Ya Allah bagi-Mu-lah segala puji, Engkaulah yang mengurus langit dan bumi serta semua makhluk yang ada pada keduanya. Dan bagi-Mu segala puji, Engkau Raja langit dan bumi beserta semua makhluk yang ada pada keduanya. Dan bagi-Mu segala puji, Engkau cahaya langit dan bumi beserta semua makluk yang ada pada keduanya. Dan bagi-Mu segala puji, Engkau Mahabenar, janji-Mu adalah benar, pertemuan dengan-Mu adalah benar, ucapan-Mu adalah benar, surga adalah benar, neraka adalah benar, para nabi adalah benar dan Nabi Muhammad SAW adalah benar serta hari kiamat adalah benar.”

“Ya Allah hanya kepada-Mu aku berserah diri, kepada-Mu-lah aku beriman, kepada-Mu-lah aku bertawakal, hanya kepada-Mu-lah aku kembali (bertaubat), kepada-Mu-lah aku mengadu, dan kepada-Mu-lah aku meminta keputusan, maka ampunilah dosa-dosaku yang telah lalu dan yang kemudian serta apa yang kusembunyikan dan yang kulakukan dengan terang-terangan dan apa yang lebih Engkau ketahui dariku, Engkau yang mendahulukan dan yang mengakhirkan, tiada Tuhan selain Engkau, dan tiada daya (unutk menghindar dari kemaksiatan) dan tiada kekuatan (untuk melakukan ibadah) kecuali dengan pertolongan Allah.”

Sesudah membaca doa setelah sholat tahajud maka perbanyaklah istighfar, kemudian berbaring kembali tidur, sambil membaca Ayat Kursi, kemudian surah Al-Ikhlas, Al-Falaq dan An-Nas.

Waktu Sholat Tahajud

Waktu Sholat Tahajud

Doa Sholat tahajud dilaksanakan sesudah shalat isya’ hingga terbit fajar. Dapat dikatakan Doa Shalat tahajud dengan syarat jika dilaksanakan setelah bangun dari tidur malam, meskipun tidurnya hanya sebentar. Jika dilakukan tanpa tidur terlebih dahulu, maka tidak bisa disebut sholat tahajud, akan tetapi sholat tersebut bisa dikatakan seperti sholat sunah seperti sholat witir dan sebagainya.

Kalau waktu sholat tahajud ini sudah dapat dipahami dari waktu isya’ sampai waktu subuh, maka kemudian waktu malam yang panjang tersebut terbagi menjadi tiga bagian. Yang pertama, yaitu sepertiga malam pertama dan ini saat utama, dari jam 19 sampai dengan jam 22.

Yang kedua, dua sepertiga malam dan ini adalah saat yang lebih utama, dari jam 22 sampai dengan jam 1. Dan yang ketiga, sepertiga malam ini adalah saat yang paling utama, yaitu dari jam 1 sampai dengan masuknya waktu subuh. Dengan begitu doa sholat tahajud terlaksana dengan baik.

Manfaat dan Keistimewaan Sholat Tahajud

 Manfaat dan Keistimewaan Sholat Tahajud

Doa Sholat Tahajud ini sangat dianjurkan sebagaimana firman Allah:

وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَّكَ عَسَى أَن يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَّحْمُودًا ﴿٧٩﴾

Wamina allayli fatahajjad bihi nafilatan laka AAasa an yabAAathaka rabbuka maqaman mahmoodan

“Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji.”(Q.S. Al-Isra’/17:79). Merujuk pada uraian hadist di atas, berikut kami rangkum beberapa manfaat doa sholat tahajud.

  1. Menghapuskan dosa dan mencegah berbuat dosa

Doa sholat tahajud adalah salah satu bentuk sarana untuk mendekatkan diri kepada Allah. Manakala hendak memiliki keinginan, maka seharusnya kita juga mengiringinya dengan selalu mendekatkan diri kepada Allah.

Salah satu keistimewaan dari doa sholat tahajud ini adalah sebagai salah satu media untuk menghapuskan dosa-dosa yang sudah dilakukan. Selain itu juga menghindarkan diri dari perbuatan keji dan munkar.

  1. Sebagai jaminan masuk surga

Setiap orang yang rutin melakukan doa sholat tahajud dengan ikhlas maka akan mendapatkan jaminan masuk surga. Sholat tahajud ini merupakan sholat yang dilakukan pada sepertiga malam terakhir saat semua orang sedang lelap tertidur.

Doa sholat tahajud ini terkesan mudah, akan tetapi ternyata berat dilakukan. Maka dari itu Allah memberikan jaminan surge bagi umatnya yang rajin melakukannya.

  1. Tanda takwa terlihat di muka

Orang yang rajin melakukan doa shalat tahajud maka wajahnya akan nampak bersinar. Hatinya akan tertuntun untuk melakukan kebaikan-kebaikan dikarenakan ibadah akan mencegah perbuatan keji dan munkar. Doa shoat tahajud akan senantiasa menjaga keimanan seseorang serta  tetap ada didalam hati. Dengan demikian, kita akan senantiasa teringat kepada Sang Pencipta.

Sekian pembahasan Doa Sholat Tahajud, silahkan disebarluaskan, semoga membawa manfaat bagi kita semua.

Ayo bergabung dengan komunitas pondokislam.com dan dapatkan MP3 Al-Quran 30 Juz yang menyejukkan hati.