Surat Yasin

Ritual membaca surat Yasin adalah yang banyak dilakukan oleh umat muslim saat kesempatan tertentu. Hingga akhirnya ritual tersebut menjadi kebiasaan banyak manfaat bagi kehidupan. Lalu apa saja manfaat membaca Surat Yasin?

Surat Yasin adalah surat ke 36 dalam Alquran yang memiliki ayat sebanyak 83 ayat. Surat yang diturunkan di Kota Mekah ini disebut sebagai surat Makkiyah. Surat Yain juga memiliki kandungan yang sangat banyak seperti pokok keimanan, peringatan kematian, tanda kekuasaan Allah hingga kisah perjuangan para Rasul.

Bismillahirrohmaanirrohiim

يس ﴿١﴾

– Yaa Siiin

– Yaa siiin

وَالْقُرْآنِ الْحَكِيمِ

– Wal Qur’ aanil hakiim

– Demi Al-Qur’an yg penuh hikmah

إِنَّكَ لَمِنَ الْمُرْسَلِينَ

– Innaka laminalmursaliin

– Sesungguhnya kamu salah seorang dari Rosul-rosul

عَلَىٰ صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ

– ‘Alaa shiroothimmustaqiim

– (yang berada) di atas jalan yang lurus

تَنزِيلَ الْعَزِيزِ الرَّحِيمِ

– Tangziilal ‘aziizir rohiim

– (sebagai wahyu) yg diturunkan oleh Yang Maha Perkasa lagi Penyayang

لِتُنذِرَ قَوْمًا مَّا أُنذِرَ آبَاؤُهُمْ فَهُمْ غَافِلُونَ

– Li tundziro qoumam ma undziro aabaauhum fahum ghoofiluun

– agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai.

لَقَدْ حَقَّ الْقَوْلُ عَلَىٰ أَكْثَرِهِمْ فَهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ

– Laqod haqqol qoulu ‘alaa aktsarihim fahum laa yu’minuun

– Sesungguhnya telah pasti berlaku perkataan (ketentuan Allah) terhadap kebanyakan mereka, karna mereka tidak beriman.

إِنَّا جَعَلْنَا فِي أَعْنَاقِهِمْ أَغْلَالًا فَهِيَ إِلَى الْأَذْقَانِ فَهُم مُّقْمَحُونَ

– Inna Ja ’alnaa fii a’naaqihim aghlaalan fahiya ilal adzqooni fahumm muqmahuun

– Ssungguhnya Kami tlah memasang belenggu di leher mereka, lalu tangan mereka (diangkat) ke dagu, maka karena itu mereka tengadah.

وَجَعَلْنَا مِن بَيْنِ أَيْدِيهِمْ سَدًّا وَمِنْ خَلْفِهِمْ سَدًّا فَأَغْشَيْنَاهُمْ فَهُمْ لَا يُبْصِرُونَ

– Wa ja ‘alna min baini aidiihim saddaw wa min khaolfihim saddan fa aghsyainaahum fahum la yubshiruun

– Dan Kami adakan di hadapan mreka dinding dan di blakang dinding (pula), dan Kami tutup (mata) mreka shingga mreka tidak dapat melihat.

وَسَوَاءٌ عَلَيْهِمْ أَأَنذَرْتَهُمْ أَمْ لَمْ تُنذِرْهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ

– Wa sawaa un ‘alaihim a andzartahum amlam tundzirhum laa yu’minuun

– Sama saja bagi mreka apakah kmu memberi peringatan kepada mereka ataukah kamu tidak memberi peringatan kepada mereka, mereka tidak akan beriman.

إِنَّمَا تُنذِرُ مَنِ اتَّبَعَ الذِّكْرَ وَخَشِيَ الرَّحْمَـٰنَ بِالْغَيْبِ  ۖ  فَبَشِّرْهُ بِمَغْفِرَةٍ وَأَجْرٍ كَرِيمٍ

– Innama tundziru manittaba adz dzikra wa khosyiyarrohmaana bil ghoibi fabassyirhu bi magfirotin wa ajrin kariim

– Ssungguhnya kmu hanya memberi peringatan kepada orang orang yg mau mengikuti peringatan dan yg takut kpada Tuhan Yg Maha Pemurah walaupun dia tidak melihat nya. Maka beri lah mereka kabar gembira dengan ampunan dan pahala yg mulia.

إِنَّا نَحْنُ نُحْيِي الْمَوْتَىٰ وَنَكْتُبُ مَا قَدَّمُوا وَآثَارَهُمْ ۚ وَكُلَّ شَيْءٍ أَحْصَيْنَاهُ فِي إِمَامٍ مُّبِينٍ

– Innaa nahnu nuhyil mautaa wanaktubu maa qoddamuu wa aatsaarohum, wa kulla syai in ahsoinaahu fii imaamim mubiin

– Ssungguhnya Kami mnghidupkan orang orang mati dan Kami menuliskan apa yg telah mereka kerjakan dan bekas bekas yg mreka tinggalkan. Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam Kitab yg nyata (Lauh Mahfuzh).

وَاضْرِبْ لَهُم مَّثَلًا أَصْحَابَ الْقَرْيَةِ إِذْ جَاءَهَا الْمُرْسَلُونَ

–  Wadrib lahum matsalan ash haabal qoryati idz jaaa ahal mursaluun

– Dan buatlah bagi mreka suatu per umpamaan, yaitu penduduk suatu negeri (negara) ketika utusan utusan datang kpada mereka;

إِذْ أَرْسَلْنَا إِلَيْهِمُ اثْنَيْنِ فَكَذَّبُوهُمَا فَعَزَّزْنَا بِثَالِثٍ فَقَالُوا إِنَّا إِلَيْكُم مُّرْسَلُونَ

– Idz arsalnaa ilaihimutsnaini fa kadzabuuhumaa fa ‘azzaznaa bi tsaalitsin faqooluu innaa ilaikum mursaluun

– (yaitu) ktika Kami mengutus kpada mreka dua orang utusan, lalu mreka mendustakan keduanya, kemudian Kami kuatkan dengan (utusan) yg ketiga, maka ketiga utusan itu berkata:” Ssungguhnya kami adalah orang orang yang diutus kepadamu “.

قَالُوا مَا أَنتُمْ إِلَّا بَشَرٌ مِّثْلُنَا وَمَا أَنزَلَ الرَّحْمَـٰنُ مِن شَيْءٍ إِنْ أَنتُمْ إِلَّا تَكْذِبُونَ

– Qooluu ma antum illaa basyarum mitslunaa wa maa andzalar rohmaanu min syai in in antum illaa takdzibuun

– Merreka mnjawab: ”Kammu tidak lain hanyalah manusia sperti kami dan Allah Yg Maha Pemurah tidak menurunkan sesuatupun, kamu tidak lain hanyalah pendusta belaka “.

قَالُوا رَبُّنَا يَعْلَمُ إِنَّا إِلَيْكُمْ لَمُرْسَلُونَ

– Qooluu robbunaa ya’lamu innaaa ilaikum lamursaluun

– Merreka brkata: ”Tuhan kammi mngetahui bahwa ssungguhnya kami adalah orang yg diutus kepada kamu.

وَمَا عَلَيْنَا إِلَّا الْبَلَاغُ الْمُبِينُ

– Wa maa ‘alaina illal balaaghul mubiin

– Dan kewajiban kmi tidak lain hanyalah mnyampaikan (perintah Allah) dengan jelas “.

قَالُوا إِنَّا تَطَيَّرْنَا بِكُمْ  ۖ  لَئِن لَّمْ تَنتَهُوا لَنَرْجُمَنَّكُمْ وَلَيَمَسَّنَّكُم مِّنَّا عَذَابٌ أَلِيمٌ

– Qooluuu innaa tathoyyarnaa bikum, la illam tantahuu lanarjumannakum walayamassannakum minnaa ‘adzaabun aliim

– Mreka men jawab: ”Ssungguhnya kami ber nasib malang karena kmu, ssungguhnya jika kamu tidak berhenti (menyeru kami), niscaya kami akan merajam kamu dan kamu pasti akan mendapat siksa yg pedih dari kami “.

قَالُوا طَائِرُكُم مَّعَكُمْ ۚ أَئِن ذُكِّرْتُم ۚ بَلْ أَنتُمْ قَوْمٌ مُّسْرِفُونَ

– Qooluu thooo ’irukum ma ’akum, a in dzukkirtum, bal antum qoumum musrifuun

– Utusan utusan itu berkata: ”Kemalangan kamu itu adalah karena kmu sendiri. Apakah jika kmu diberi peringatan (kamu bernasib malang) ? Sbenarnya kmu adalah kaum yg melampaui batas “.

وَجَاءَ مِنْ أَقْصَى الْمَدِينَةِ رَجُلٌ يَسْعَىٰ قَالَ يَا قَوْمِ اتَّبِعُوا الْمُرْسَلِينَ

– Wa jaa a min aqshol madiinati rojuluy yas ‘aa qoola yaa qaumit tabi’ul mursaliin

– Dan datanglah dri ujung kota, seorang laki laki dengan bergegas gegas ia berkata:” Wahai kaumku, ikutilah utussan utusan itu.

اتَّبِعُوا مَن لَّا يَسْأَلُكُمْ أَجْرًا وَهُم مُّهْتَدُونَ

– Ittabi ’uu man laa yas alukum ajrow wa hum muhtaduun

– ikutilah orrang yg tiada minta balasan kepadamu, dan mreka adalah orang orang yg mendapat petunjuk.

وَمَا لِيَ لَا أَعْبُدُ الَّذِي فَطَرَنِي وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

– Wa maa liya laa a ’budulladzii fathoronii wa ilaihi turja’uun

Mengapa aku tidak menyembah (Tuhan) yg telah menciptakan dan yg hanya kepada-Nya kamu (semua) akan dikembalikan ?

أَأَتَّخِذُ مِن دُونِهِ آلِهَةً إِن يُرِدْنِ الرَّحْمَـٰنُ بِضُرٍّ لَّا تُغْنِ عَنِّي شَفَاعَتُهُمْ شَيْئًا وَلَا يُنقِذُونِ

– A attakhidzu min duunihii aalihatan in yuridnirrohmaanu bidurril laa tughnii ‘annii syafaa‘atuhum syai aw wa laa yunqidzun

– Mngapa aku akan menyembah tuhan-tuhan selain-Nya jika (Allah) Yg Maha Pemurah menghendaki kemadhorotan terhadapku, niscaya syafaat mereka tidak memberi manfaat sedikitpun bagi diriku dan mereka tidak (pula) dapat menyelamatkanku ?

إِنِّي إِذًا لَّفِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ

– Innii idzal lafii dlolaalim mubiin

– Ssungguhnya aku kalau begitu pasti berada dalam kesesatan yg nyata.

إِنِّي آمَنتُ بِرَبِّكُمْ فَاسْمَعُونِ

– Innii aamantu birobbikum fasma’uun

– Ssungguhnya aku telah beriman kpada Tuhanmu; maka dengarkanlah (pengakuan keimanan) ku.

قِيلَ ادْخُلِ الْجَنَّةَ  ۖ  قَالَ يَا لَيْتَ قَوْمِي يَعْلَمُونَ

– Qiilad khulil jannata, qoola yaa laita qoumii ya’lamuun

– Dikatakan (kpadanya): “Masuklah ke syurga”. Ia berkata: “Alangkah baiknya sekiranya kaum ku mengetahui,

بِمَا غَفَرَ لِي رَبِّي وَجَعَلَنِي مِنَ الْمُكْرَمِينَ

– Bimaa ghofarolii robbii wa ja ‘alnii minal mukromiin

– apa yg menyebabkan Tuhanku mmberi ampun kepadaku dan menjadikan aku termasuk orang orang yang dimuliakan”.

وَمَا أَنزَلْنَا عَلَىٰ قَوْمِهِ مِن بَعْدِهِ مِن جُندٍ مِّنَ السَّمَاءِ وَمَا كُنَّا مُنزِلِينَ

– Wa maa andzalnaa ‘alaa qoumihii min ba ’dihii min jundim minas samaaa-i wa maa kunnaa munziliin

– Dan Kami tidak menurunkan kpada kaumnya sesudah dia (meninggal) suatu pasukan pun dari langit dan tidak layak Kami menurunkannya.

إِن كَانَتْ إِلَّا صَيْحَةً وَاحِدَةً فَإِذَا هُمْ خَامِدُونَ

– In kaanat illaa shoihataw waahidatan faidzaa hum khoomiduun

– Tidak ada siksaan atas mreka melainkan satu teriakan saja, maka tiba tiba mereka semuanya mati.

يَا حَسْرَةً عَلَى الْعِبَادِ ۚ مَا يَأْتِيهِم مِّن رَّسُولٍ إِلَّا كَانُوا بِهِ يَسْتَهْزِئُونَ

– Yaa hasrotan ‘alal ‘ibaadi ma ya’tiihim mir rosuulin illa kaanuu bihii yastahzi uun

– Alangkah besarnya penyesalan trhadap hamba hamba itu, tiada datang seorang rosul pun kepada mereka melainkan mreka selalu memperolok olokkannya.

أَلَمْ يَرَوْا كَمْ أَهْلَكْنَا قَبْلَهُم مِّنَ الْقُرُونِ أَنَّهُمْ إِلَيْهِمْ لَا يَرْجِعُونَ

– Alam yarou kam ahlaknaa qoblahumminal quruuni annahum ilaihim la yarji ’uun

Tidakkah mereka mengetahui brapa banyak nya umat umat sebelum mereka yg telah Kami binasakan, bahwasanya orang orang (yg telah Kami binasakan) itu tiada kembali kepada mereka.

وَإِن كُلٌّ لَّمَّا جَمِيعٌ لَّدَيْنَا مُحْضَرُونَ

– Wa in kullul lammaa jamii ’ul ladainaa mukhdloruun

– Dan stiap mereka smuanya akan dikumpulkan lagi kepada Kami.

وَآيَةٌ لَّهُمُ الْأَرْضُ الْمَيْتَةُ أَحْيَيْنَاهَا وَأَخْرَجْنَا مِنْهَا حَبًّا فَمِنْهُ يَأْكُلُونَ

– Wa aayatul lahumul ardlul maitatu, ahyainaahaa wa akhrojnaa minhaa habban faminhu ya ’kuluun

– Dan suatu tanda (kekuasaan Allah yg besar) bagi mreka adalah bumi yg mati. Kami hidupkan bumi itu dan Kami keluar kan dari padanya biji bijian, maka ddari padanya mreka makan.

وَجَعَلْنَا فِيهَا جَنَّاتٍ مِّن نَّخِيلٍ وَأَعْنَابٍ وَفَجَّرْنَا فِيهَا مِنَ الْعُيُونِ

– Waja ‘alna fiiha jannaatim min nakhiilin wa a ’naabin wa fajjarnaa fiihaa minal ’uyuun

– Dan Kami jadikan padanya kebun kebun kurma dan anggur dan Kami pancarkan padanya beberapa mata air

لِيَأْكُلُوا مِن ثَمَرِهِ وَمَا عَمِلَتْهُ أَيْدِيهِمْ  ۖ  أَفَلَا يَشْكُرُونَ

– Liya kuluu min tsamarihii wa maa ‘amilathu aidiihim afala yaskuruun

– supaya mreka dapat makan dari buahnya, dan dari apa yg diusahakan oleh tangan mereka. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur ?

سُبْحَانَ الَّذِي خَلَقَ الْأَزْوَاجَ كُلَّهَا مِمَّا تُنبِتُ الْأَرْضُ وَمِنْ أَنفُسِهِمْ وَمِمَّا لَا يَعْلَمُونَ

– Subbhaanal ladzii kholaqol azwaaja kullahaa mimmaa tunbitul ardlu wa min anfusihim wa mimmaa laa ya’lamuun

– Maha Suci Tuhan yg tlah mmenciptakan pasangan pasangan smuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yg tidak mereka ketahui.

وَآيَةٌ لَّهُمُ اللَّيْلُ نَسْلَخُ مِنْهُ النَّهَارَ فَإِذَا هُم مُّظْلِمُونَ

– Wa aayatullahumul lailu naslakhu minhun nahaaro faidzaa hum mudhlimuun

– Dan suatu tanda (kekuasaan Allah yg besar) bagi mereka adalah malam; Kami tanggalkan siang dari malam itu, maka dengan serta merta mreka brada dalam kegelapan,

وَالشَّمْسُ تَجْرِي لِمُسْتَقَرٍّ لَّهَا ۚ ذَ‌ٰلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ

– Wassyamsu tajrii limustaqorril lahaa dzaalika taqdiirul aziizil ‘aliim

– dan matahari berjalan ditempat perredarannya. Demikian ketetapan Yg Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.

وَالْقَمَرَ قَدَّرْنَاهُ مَنَازِلَ حَتَّىٰ عَادَ كَالْعُرْجُونِ الْقَدِيمِ

– Walqomara qoddarnaahu manaazila hatta ‘aada kal ’urjunil qodiim

– Dan telah Kami tetapkan bagi bulan manziilah manziilah, shingga (stelah dia sampai ke manzilah yg terakhir) kembalilah dia sebagai bentuk tandan yg tua.

لَا الشَّمْسُ يَنبَغِي لَهَا أَن تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ ۚ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ

– Lassyamsu yanbaghii lahaa an tudrikal qomara wa lallailu saabiqunnahaari wa kullun fii falakin yasbahuun

– Tidaklah mungkin bagi matahari mndapatkan bulan dan malam pun tidak dapat menndahului siang. Dan masing masing beredar pada garis edarnya..

وَآيَةٌ لَّهُمْ أَنَّا حَمَلْنَا ذُرِّيَّتَهُمْ فِي الْفُلْكِ الْمَشْحُونِ

– Wa aayatullahum annaa hamalnaa dzurriyyatahum fil fulkil masyhuun

– Dan suatu tanda (kebesaran Allah yg besar) bagi mereka adalah bahwa Kami angkut keturunan mreka dalam bahtera yg penuh muatan,

وَخَلَقْنَا لَهُم مِّن مِّثْلِهِ مَا يَرْكَبُونَ

– Wa kholaqnaa lahummim mitslihii maa yarkabuun

– dan Kami ciptakan untuk merreka yg akan mereka kendarai seperti bahtera itu.

وَإِن نَّشَأْ نُغْرِقْهُمْ فَلَا صَرِيخَ لَهُمْ وَلَا هُمْ يُنقَذُونَ

– Wa in nasya’ nugriqhum falaa shoriikho lahum wa laa hum yunqodzuun

– Dan jika Kami mnghendaki niscaya Kami tenggelamkan mreka, maka tiadalah bagi mreka penolong dan tidak pula mereka diselamatkan.

إِلَّا رَحْمَةً مِّنَّا وَمَتَاعًا إِلَىٰ حِينٍ

– Illa rohmatam minna wa mataa ’an ilaahiin

– Tetapi (Kami selamatkan mereka) karena rahmat yg besar dari Kami dan untuk memberikan kesenangan hidup sampai kpada suatu ketika.

وَإِذَا قِيلَ لَهُمُ اتَّقُوا مَا بَيْنَ أَيْدِيكُمْ وَمَا خَلْفَكُمْ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

– Wa idzaa qiilla lahumut taqu maa baina aidiikum wa maa kholfakum la ’alakum turhamuun

– Dan apabila dikatakaan kpada merreka: Takutlah kamu akan siksa yg dihadapanmu dan siksa yg akan datang supaya kamu mendapat rahmat”, (niscaya mereka berpaling).

وَمَا تَأْتِيهِم مِّنْ آيَةٍ مِّنْ آيَاتِ رَبِّهِمْ إِلَّا كَانُوا عَنْهَا مُعْرِضِينَ

– Wa maa ta tiihim min ayatim min aayaati robbihim illaa kaanuu ‘anhaa mu’ridliin

– Dan sekali kali tiada datang kpada mreka suatu tanda dari tanda tanda kekuasaan Tuhan mereka, melainkan mreka selalu berpaling daripadanya.

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ أَنفِقُوا مِمَّا رَزَقَكُمُ اللَّهُ قَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِلَّذِينَ آمَنُوا أَنُطْعِمُ مَن لَّوْ يَشَاءُ اللَّهُ أَطْعَمَهُ إِنْ أَنتُمْ إِلَّا فِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ

– Wa idza qiila lahum anfiquu mimmaa rozaqokumulloohu, qoolalladziina kafaruu lilladzina aamanuu, anuth’imu mal lau yasaa ullahu ath ’amahuu, in an tum illaa fii dlolaalim mubiin

– Dan apabila dikatakan kpada merreka: Naffkahkan lah sebahagian dari rezeki yg diberikan Allah kepadamu”, maka orang orang yg kafir itu berkata kpada orang orang yg beriman: “Apakah kami akan memberi makan kepada orang orang yg jika Allah menghendaki tentulah Dia akan memberinya makan, tiadalah kmu melainkan dalam kesesatan yg nyata”.

وَيَقُولُونَ مَتَىٰ هَـٰذَا الْوَعْدُ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ

– Wa yaquluuna mataa haadzal wa’ du in kuntum shoodiqiin

– Dan mreka brkata: “Bilakah (terjadinya) janji ini (hari berbangkit) jika kamu adalah orang orang yg benar ?”

مَا يَنظُرُونَ إِلَّا صَيْحَةً وَاحِدَةً تَأْخُذُهُمْ وَهُمْ يَخِصِّمُونَ

– Maa yandhuruuna illaa shoihataw waahidatan ta ’khuzuhum wahum yakhishimuun

Mreka tidak menunggu melainkan satu teriakan saja yg akan membinasakan mereka ketika mreka sedang bertengkar.

فَلَا يَسْتَطِيعُونَ تَوْصِيَةً وَلَا إِلَىٰ أَهْلِهِمْ يَرْجِعُونَ

– Falaa yastathi ’uuna taushiyatan wa laaa ilaa ahlihim yarji’uun

– Lalu mreka tidak kuasa mmbuat suatu wasiat pun dan tidak (pula) dapat kmbali kpada keluarganya.

وَنُفِخَ فِي الصُّورِ فَإِذَا هُم مِّنَ الْأَجْدَاثِ إِلَىٰ رَبِّهِمْ يَنسِلُونَ

– Wa nufikho fishuuri fa idzaa hum minal ajdaasi ilaa robbihim yansiluun

– Dan ditiuplah sangkakala, maka tiba tiba mreka ke luar dengan segera dari kuburnya (menuju) kpada Tuhan mereka.

قَالُوا يَا وَيْلَنَا مَن بَعَثَنَا مِن مَّرْقَدِنَا  ۜ ۗ  هَـٰذَا مَا وَعَدَ الرَّحْمَـٰنُ وَصَدَقَ الْمُرْسَلُونَ

– Qooluu yaa wailanaa man ba ’atsanaa min marqodinaa, haadza maa wa ’adarrohmaanu wa shadaqol mursaluun

– Merreka berkata: ‘Aduhai celakalah kami ? Siapakah yang membangkitkan kami dari tempat tidur kami (kubur) ?’ Inilah yang dijanjikan (Tuhan) Yang Maha Pemurah dan benarlah Rasul-rasul (Nya).

إِن كَانَتْ إِلَّا صَيْحَةً وَاحِدَةً فَإِذَا هُمْ جَمِيعٌ لَّدَيْنَا مُحْضَرُونَ

– In kaanat illaa soihatawwaahidatan fa idzaahum jamii’ul ladaina muhdloruun

– Tidak adalah terriakan itu selain skali teriakan saja, maka tiba-tiba mereka semua dikumpulkan kepada Kami.

فَالْيَوْمَ لَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْئًا وَلَا تُجْزَوْنَ إِلَّا مَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

– Falyauma laa tudzlamu nafsun syai aw wa laa tujzauna illaa maa kuntum ta’ maluun

– Maka pada hari itu sesseorang tidak akan dirugikan sedikitpun dan kamu tidak dibalasi, kecuali dengan apa yang telah kamu kerjakan.

إِنَّ أَصْحَابَ الْجَنَّةِ الْيَوْمَ فِي شُغُلٍ فَاكِهُونَ

– Inna ash haabal jannatil yauma fii syugulin faakihuun

– Ssungguhnya penghuni surga pada hari itu bersenang senang dalam kesibukan (mereka).

هُمْ وَأَزْوَاجُهُمْ فِي ظِلَالٍ عَلَى الْأَرَائِكِ مُتَّكِئُونَ

– Hum wa azwaajuhum fii dhilaalin ‘alal aroo iki muttaki uun

– Mreka dan istri istri mreka brada dalam tmpat yg teduh, bertelekan di atas dipan dipan.

لَهُمْ فِيهَا فَاكِهَةٌ وَلَهُم مَّا يَدَّعُونَ

– Lahum fiihaa faakihatuw wa lahum maa yadda ’uun

– Di surga itu mreka memperoleh buah buahan dan memperoleh apa yg mereka minta.

سَلَامٌ قَوْلًا مِّن رَّبٍّ رَّحِيمٍ

– Salaamun qoulam mir robbir rohiim

– (Kpada mereka dikatakan): “Salam”, sebagai ucapan slamat dari Tuhan Yang Maha Penyayang.

وَامْتَازُوا الْيَوْمَ أَيُّهَا الْمُجْرِمُونَ

– Wamtaazul yauma ayyuhal mujrimuuun

– Dan (dikatakan kpada orang orang kafir): ‘Brpisahlah kamu (dari orang orang mukmin) pada hari ini, hai orang orang yg berbuat jahat.’

أَلَمْ أَعْهَدْ إِلَيْكُمْ يَا بَنِي آدَمَ أَن لَّا تَعْبُدُوا الشَّيْطَانَ  ۖ  إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

– Alam a’ had ilaikum yaa banii aadama allaa ta’budusysyaithoona, innahuu lakum ‘aduwwum mubiin

– Bukankah Aku telah memerintahkan kpadamu hai Bani Adam supaya kamu tidak mnyembah setan ? Sesungguhnya setan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu”

وَأَنِ اعْبُدُونِي ۚ هَـٰذَا صِرَاطٌ مُّسْتَقِيمٌ

– Wa ani’ buudunii, haadzaa shiroothum mustaqiim

– Dan hendaklah kammu menyembah Ku. Inilah jalan yg luurus.

وَلَقَدْ أَضَلَّ مِنكُمْ جِبِلًّا كَثِيرًا  ۖ  أَفَلَمْ تَكُونُوا تَعْقِلُونَ

– Wa laqd adlolla minkum jibilan katsiron, afalam takuunuu ta ’qiluun

Sesungguhnya syaithan itu telah menyesatkan sebagian besar di antaramu. Maka apakah kaamu tidak memikirkan?

هَـٰذِهِ جَهَنَّمُ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ

– Haadzihii jahannamul lati kuntum tuu ’aduun

– Inilah Jahannam yg dahulu kamu di ancam (dengannya).

اصْلَوْهَا الْيَوْمَ بِمَا كُنتُمْ تَكْفُرُونَ

– Islauhal yauma bimaa kuntum takfuruuun

– Masuklah ke dlamnya pada hari ini di sebabkan kamu dahulu mengingkarinya.

الْيَوْمَ نَخْتِمُ عَلَىٰ أَفْوَاهِهِمْ وَتُكَلِّمُنَا أَيْدِيهِمْ وَتَشْهَدُ أَرْجُلُهُم بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

– Alyauma nakhtimu ‘alaa afwaahihim wa tukallimunaaa aidiihim wa tasyhadu arjuluhum bimaa kaanuu yaksibuun

– Pada hari ini Kami tutup mulut mreka, dan berkatalah kepada Kami tangan mreka dan mmberi kesaksianlah kaki mreka terhadap apa yg dahulu mreka usahakan.

وَلَوْ نَشَاءُ لَطَمَسْنَا عَلَىٰ أَعْيُنِهِمْ فَاسْتَبَقُوا الصِّرَاطَ فَأَنَّىٰ يُبْصِرُونَ

– Walau nasyaaa u lathomasnaa ‘alaa a’ yunihim fastabaqush-shiroota fa annaa yubshiruun

– Dan jikalau Kami mnghendaki pastilah Kami hapuskan penglihatan mata mereka, lalu mereka berlomba-lomba (mncari) jalan. Maka betapakah mereka dapat melihat (nya).

وَلَوْ نَشَاءُ لَمَسَخْنَاهُمْ عَلَىٰ مَكَانَتِهِمْ فَمَا اسْتَطَاعُوا مُضِيًّا وَلَا يَرْجِعُونَ

– Walau nasyaaa u lamasakhnaahum ‘alaa makaanatihim famastathoo’uu muddiyyaw walaa yarji’uun

– Dan jikalau Kami mnghendaki pastilah Kami rubah mereka di tempat mereka berada, maka mereka tidak sanggup berjalan lagi dan tidak (pula) sanggup kembali.

وَمَن نُّعَمِّرْهُ نُنَكِّسْهُ فِي الْخَلْقِ  ۖ  أَفَلَا يَعْقِلُونَ

– Wa man nu ’ammirhu nunakkishu filkholqi afala ya’qiluun

– Dan barangsiapa yg Kami panjangkan umurnya niscaya Kami kembalikan dia kpada kejadian (nya). Maka apakah mereka tidak memikirkan ?

وَمَا عَلَّمْنَاهُ الشِّعْرَ وَمَا يَنبَغِي لَهُ ۚ إِنْ هُوَ إِلَّا ذِكْرٌ وَقُرْآنٌ مُّبِينٌ

– Wa maa ‘allamnahussyi ’ro wa maa yanbaghi lahu, in huwa illa dzikruw wa Qur’aanum mubiin

– Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya (Muhammad) dan ber syair itu tidaklah layak baginya. Al Qur’an itu tidak lain hanyalah pelajaran dan kitab yg memberi penerangan,

لِيُنْذِرَ مَن كَانَ حَيًّا وَيَحِقَّ الْقَوْلُ عَلَى الْكَافِرِينَ

– Liyundziro man kaana hayyaw wa yahiqqol qoulu ‘alal kaafiriin

– supaya dia (Muhammad) mmberi pringatan kpada orang orang yg hidup (hatinya) dan supaya pastilah (ketetapan azab) trhadap orang orang kafir.

أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّا خَلَقْنَا لَهُم مِمَّا عَمِلَتْ أَيْدِينَا أَنْعَامًا فَهُمْ لَهَا مَالِكُونَ

– Awalam yarou annaa kholaqnaa lahum mimmaa ‘amilat aidiinaa an ’aaman fahum lahaa maalikuun

– Dan apakah mereka tidak melihat bahwa sesungguhnya Kami telah menciptakan binatang ternak untuk mereka yaitu sebahagian dari apa yg telah Kami ciptakan dengan kkuasaan Kami sndiri, lalu mreka menguasainya ?

وَذَلَّلْنَاهَا لَهُمْ فَمِنْهَا رَكُوبُهُمْ وَمِنْهَا يَأْكُلُونَ

– Wadzollalnaaha lahum faminhaa rokuubuhum wa minha ya kuluun

– Dan Kami tundukkkan binatang binatang itu untuk mereka, maka sebahagiannya mnjadi tunggangan mreka dan sebahagiannya mereka makan.

وَلَهُمْ فِيهَا مَنَافِعُ وَمَشَارِبُ ۖ أَفَلَا يَشْكُرُونَ

– Walahum fiihaa manaafi ’u wa masyaaribu afala yasykuruun

– Dan mreka mmperoleh padanya manfaat dan minuman. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur ?

وَاتَّخَذُوا مِن دُونِ اللَّهِ آلِهَةً لَّعَلَّهُمْ يُنصَرُونَ

– Wattakhodzuu min duunillaahi aalihatal la ’allahum yunsoruun

– Mereka mngambil sembahan sembahan slain Allah, agar mereka mendapat pertolongan.

لَا يَسْتَطِيعُونَ نَصْرَهُمْ وَهُمْ لَهُمْ جُندٌ مُّحْضَرُونَ

– Laa yastathii ’uuna nasrohum wahum lahum jundum muhdloruun

– Berhala berhala itu tiada dapat mnolong mereka, padahal berhala-berhala itu menjadi tentara yg disiapkan untuk mnjaga mereka.

فَلَا يَحْزُنكَ قَوْلُهُمْ ۘ إِنَّا نَعْلَمُ مَا يُسِرُّونَ وَمَا يُعْلِنُونَ

– Falaa yakhzunka qouluhum innaa na’lamu maa yusirruuna wa maa yu’linuun

– Maka janganlah ucapan mereka mnyedihkan kamu. Ssungguhnya Kami mengetahui apa yg mereka rahasiakan dan apa yang mereka nyatakan.

أَوَلَمْ يَرَ الْإِنسَانُ أَنَّا خَلَقْنَاهُ مِن نُّطْفَةٍ فَإِذَا هُوَ خَصِيمٌ مُّبِينٌ

– Awalamm yarol insaanu annaa kholaqnaahu min nuthfatin fa idzaa huwa khosiimum mubiin

– Dan apakah manusiaa tidak memperhatikan bahwa Kami mnciptakannya dari setitik air (mani), maka tiba-tiba ia menjadi penantang yang nyata.

وَضَرَبَ لَنَا مَثَلًا وَنَسِيَ خَلْقَهُ  ۖ  قَالَ مَن يُحْيِي الْعِظَامَ وَهِيَ رَمِيمٌ

– Wa dloraba lanaa matsalaw wanasiya kholqohu, qoola may yuhyil ‘idhooma wa hiya romiim

– Dan dia mmbuat perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannnya, ia berkata: ‘Siapakah yg dapat mnghidupkan tulang belulang, yg telah hancur luluh ?’

قُلْ يُحْيِيهَا الَّذِي أَنشَأَهَا أَوَّلَ مَرَّةٍ  ۖ  وَهُوَ بِكُلِّ خَلْقٍ عَلِيمٌ

– Qul yuhyiihal ladzii ansyaaa-ahaaa awwala marrotiw wa huwa bikulli kholqin ‘aliim

– Katakanlah: ‘Ia akan dihiidupkan oleh Tuhan yg menciptakannya kali yg pertama. Dan Dia Maha Mengetahui tentang segala makhluk,

الَّذِي جَعَلَ لَكُم مِّنَ الشَّجَرِ الْأَخْضَرِ نَارًا فَإِذَا أَنتُم مِنْهُ تُوقِدُونَ

– Alladzii ja’ala lakum minasy syajaril-akhdlori naaron fa idzaa antum minhu tuuqiduun

– Yaitu Tuhan yg mnjadikan untukmu api dari kayu yang hijau, maka tiba-tiba kamu nyalakan (api) dari kayu itu.”

أَوَلَيْسَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ بِقَادِرٍ عَلَىٰ أَن يَخْلُقَ مِثْلَهُم ۚ بَلَىٰ وَهُوَ الْخَلَّاقُ الْعَلِيمُ

– Awalaisal ladzii kholaqos samaawaati wal-ardlo biqoodirin ‘alaa ayyakhluqo mitslahum balaa wahuwal khollaqul ‘alim

– Dan tidakkah Tuhan yg mnciptakan langit dan bumi itu brkuasa menciptakan yg serupa dngan itu ? Benaar, Dia berkuasa. Dan Dialah Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui.

إِنَّمَا أَمْرُهُ إِذَا أَرَادَ شَيْئًا أَن يَقُولَ لَهُ كُن فَيَكُونُ

– Innamaaa amruhuu idzaa arooda syai-an ayyayaquula lahuu kun fa yakun

– Ssungguhnya keadaan-Nya apabila Dia mnghendaki sesuatu hanyalah brkata kepadanya: “Jadilah!” Maka trjadilah ia.

فَسُبْحَانَ الَّذِي بِيَدِهِ مَلَكُوتُ كُلِّ شَيْءٍ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

– Fasubhaanallladzii biyadihii malakuutu kulli syai’in wa ilaihi turja’uun

– Maka Maha Suci (Allah) yg di tangan-Nya kekuasaan atas sgala sesuatu dan kepada-Nyalah kamu dkembalikan.

Sejarah

Sejarah Surat Yasin

Yasin merupakan sebuah nama surat yang ada di dalam al-quran. Setiap surat yang ada di dalam Alquran ini memiliki sejarah atau asbabun nuzul mengenai turunnya ayat tersebut. Dalam sebuah tafsir yang ditulis oleh Hamamy sebab turunnya surat ini terkait dengan penghinaan orang-orang kafir kepada Rasulullah Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam.

Alkisah di saat itu beberapa orang kafir melakukan penghinaan dengan mengejek teman seraya berkata ” sesungguhnya Muhammad bukanlah Seorang nabi serta bukanlah seorang rasul dia hanyalah seorang anak yatim Abi Tholib hanyalah seorang penganggur, dia hanyalah orang yang tidak punya pekerjaan serta tidak pernah menuntut ilmu di manapun, bagaimana Muhammad bisa menjadi seorang Rasul/’

Itulah ungkapan yang dikatakan orang-orang kafir kepada Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam, hingga akhirnya mereka terus-menerus tidak percaya atau mengingkari kerasulan serta kenabian Nabi Muhammad.

Allah bersumpah serta menyaksikan dengan zatnya rasul serta kenabian Muhammad Seraya berkata “Ya Muhammad, hanya orang kafir dalam menggali kerasulan serta kenabianmu, namun janganlah engkau bersedih karena ucapan mereka. Hari ini aku akan bersumpah demi al-quran yang penuh hikmah serta aku bersaksi bahwa engkau merupakan bagian dari rasul-rasul ku.

Surat Yasin untuk orang yang sedang menghadapi maut

Kita semua pasti pernah melihat ketika sedang ada orang yang sakaratul maut maka di situ ada orang yang sedang membaca surat Yasin. Hal ini dilakukan bukan tanpa alasan tertentu. Dengan dibacakannya Surat Yasin kepada seseorang yang sedang mendekati ajal yaitu agar hatinya semakin kuat.

Dalam kitab at-Tafsirul Kabir , Ar-Razi mengatakan jika seseorang sedang dalam kondisi yang sangat lemah maka sebaiknya diingatkan kepada Allah mengenai perbuatannya selama hidup.

Di sini Surat Yasin memiliki keutamaan atau bisa dikatakan memiliki manfaat bagi mereka yang sedang menghadapi ajal untuk mengingat apa saja yang dulu pernah dilakukan ketika masih hidup. Sehingga diharapkan orang tersebut akan air dan segera bertobat sebelum ajal menjemput

Bukan hanya itu saja, Allah SWT juga memberikan rahmat serta keberkahan berupa kemudahan diantaranya terkait dengan keluarnya roh seseorang dari jasad ketika surat ini dibacakan kepada orang yang sedang menghadapi ajal. Dengan demikian maka kita semua berharap agar Ketika nanti di akhir hidup kita tidak melewati banyak siksaan.

Selain itu ada juga sebuah riwayat yang menyebutkan jika membaca surat Yasin bagi mereka yang sedang menghadapi maut ” ketika seorang muslim dan muslimah dibacakan Yasin ketika sedang menghadapi ajalnya, maka akan diturunkan 10 malaikat dari huruf-huruf yang sedang dibaca.

Malaikat-malaikat tersebut kemudian berdiri berbaris di samping orang yang sakit, per kepada-nya dan juga ikut menyaksikan ketika dimandikan dan menghantarkan sampai ke makam”

Lalu bagaimana terkait dengan pendapat mengenai pembacaan surat Yasin pada malam Jumat? Apakah ada manfaat yang terkait dengan hal tersebut? Apabila kita merujuk pada hadis sahih, tidak ada satupun yang menyebutkan jika tidak ada satu malam pun yang dikhususkan untuk membaca surat Yasin.

“Janganlah kamu memutuskan malam Jumat dengan suatu Qiyam atau salat malam di antara malam-malam lainnya. Kamu mau khususkan hari Jumat dengan puasa tertentu diantara hari-hari lainnya kecuali apabila hari itu bertepatan dengan puasa salah seorang diantara mu” (H.R.Muslim)

Membaca surat Yasin di hari kamis malam atau malam Jumat adalah sebuah tradisi yang sudah berlaku di masyarakat Indonesia. Tradisi tersebut tradisi yang tidak salah karena membaca surat Yasin juga akan mendapatkan pahala. Akan tetapi perlu diketahui ternyata Surat Yasin bukanlah sebuah surat utama yang harus dibaca setiap malam jumat.

Keistimewaan

Keistimewaan Surat Yasin

  1. Memperpanjang umur

Surat Yasin dipercaya mampu membuat umur kan orang dari umur pendek. Dengan membiasakan diri membaca serta mengamalkan surat Yasin maka, rahmat dari Allah serta diperpanjang umur anda.

  1. Menjadikan diri lebih dekat dengan Tuhan sang pencipta alam

Yasin adalah salah satu surat yang terdapat di dalam al-quran, dengan demikian Ketika seseorang berhasil membaca memahami serta mengamalkan ada di dalam surat tersebut maka akan menjadikan seseorang menjadi semakin dekat dengan Sang Pencipta.

Anda menjadi lebih dekat sang pencipta tentu akan mengalami beberapa hal diantaranya rasa syukur Anda semakin meningkat, selalu ikhlas serta tanpa pamrih ketika melakukan kebaikan selalu berjuang dan tidak pernah menyerah, selalu meninggalkan hal-hal yang memiliki sifat duniawi.

  1. Bisa memahami Alquran

Manfaat lain dari membaca surat Yasin yaitu bisa memahami Alquran beberapa tokoh agama menyebutkan jika surat Yasin merupakan jantung dari sebuah al-quran serta merupakan salah satu surat yang cukup penting dalam Al Quran. Demikian membaca surat Yasin dan mempelajari Surat Yasin menjadikan anda mami tentang seluruh isi yang ada di dalam al-quran.

  1. Ada pada jalan yang benar

Saat Anda membaca surat Yasin itu berarti anda sudah berada pada jalan yang benar serta tidak melenceng dari kehidupan spiritualyang anda miliki. Hal itu dikarenakan Surat Yasin juga memiliki manfaat untuk meningkatkan kecerdasan spiritual serta kondisi spiritual yang sedang anda miliki sekarang.

  1. Pengetahuan terkait ilmu keagamaan

Surat Yasin juga memiliki manfaat bagi Anda yang yang tengah belajar mengenai ilmu ilmu agama. Di dalam surat Yasin ada beberapa kejadian-kejadian yang memiliki hubungan dengan beberapa sabda-sabda serta beberapa hal yang menyangkut ilmu agama Islam.

  1. Diberikan kemudahan oleh Allah

Saat Anda membaca serta mengamalkan surat Yasin kan beberapa manfaat. Anda akan diberikan kemudahan serta kelancaran ketika melaksanakan segala hal yang sedang anda lakukan dengan adanya kelancaran serta kemudahan ini anda akan lebih mudah menghadapi halangan serta rintangan yang dapat Menghadang serta bisa melewatinya dengan mudah.

  1. Mendoakan serta menghormati mereka yang sudah meninggal

Manfaat lain dari membaca surat Yasin yang sering digunakan yaitu dibaca ketika pada acara peringatan atau penghargaan penghormatan kepada saudara-saudara yang sudah meninggal dengan dibacakannya surat Yasin ini diharapkan pahala serta berkah bagi mereka yang didoakan serta bagi kita yang mendoakan juga akan bertambah sehingga terbebas dari siksa api neraka.

  1. Menambah ganjaran serta pahala Surat Yasin juga akan memberikan pahala serta ganjaran yang berlebih kepada siapa saja yang membacanya.Dengan membaca surat Yasin ini maka anda akan mendapatkan pahala serta berkah yang lebih dan ganjaran yang lebih baik dalam menjalani hidup.
  2. Menjadikan lebih baik

Tidak ada hal yang dari Al-qur’an yang meminta anda untuk menjadi orang yang jahat. Masuk dari surat Yasin ini. Anda selalu membaca serta mengamalkan surat Yasin maka anda akan menjadi pribadi yang lebih baik dimata tuhan serta di mata masyarakat sekitar.

Kandungan Surat Yasin

kandungan Surat Yasin

Masih memiliki beberapa kandungan diantaranya kandungan keimanan. Dengan keimanan ini mencakup beberapa hal seperti keimanan allah dan mensucikannya dari sifat-sifatnya. Keimanan dari Alquran yang merupakan ilmu serta kekuasaan dari Allah. Adanya surga serta sifat-sifatnya dan yang terakhir yaitu keimanan terkait dengan hari akhir.

Selain itu Surat Yasin juga memiliki kandungan kisah-kisah Beberapa kisah yang terkandung dalam Surat Yasin diantaranya kisah mengenai utusan Nabi Isa. a.s dengan penduduk Attaqiyah.

Pokok-pokok isi dalam surat Yasin

Pokok-pokok isi dalam surat Yasin

  1. Berisi mengenai kisah perjuangan pendakwah serta Syuhada

Surat Yasin berisi cerita mengenai perjuangan pendakwah serta para syuhada pada waktu itu mekah menolak kenabian Rasulullah hal ini diceritakan dalam surat Yasin ayat 13 sampai 29. Diceritakan ada sebuah kota di mana penduduknya menghadapi utusan peserta menyeru kepada agama Allah.

Pendakwah yang menyeru ajakan pada agama Allah diancam bunuh oleh beberapa penduduk kota yang ingkar kemudian muncullah beberapa penduduk yang sudah beriman dan dengan tegas membela para pedagang serta Syuhada tersebut.

Orang yang berani ini pada akhirnya menjadi Syuhada karena dia dibunuh dengan kejam oleh saudaranya sendiri serta oleh Allah dimasukkan ke dalam surganya. Ketulusan orang yang membela ini terlihat dari ucapannya di mana bukan untuk mengutuk kaumnya yang sudah membunuhnya akan tetapi dia malah mendoakan Mereka.

Dari sini Allah memberikan teladan yang nyata jihad fisabilillah itu terkait dengan keberanian moral membela kebenaran yang mana berani mengatakan yang benar Meskipun harus berakhir dengan kepahitan serta berkata yang benar terhadap penguasa atau kepada masyarakat yang ingkar. Jika seorang wafat karena memperjuangkan agama Allah maka ia akan mendapatkan jaminan berubah surga.

  1. Berisi mengenai kaidah keimanan

Di dalam al-qur’an Allah bersumpah bahwa Muhammad merupakan yang diutus kepada kaum yang belum pernah diutus sebelumnya seperti yang disebutkan pada ayat 1 hingga 6 ” dan janganlah engkau menyembah setan atau mempertuhankan nya karena mereka itu musuh nyata bagimu” (ayat 60 hingga 62).

Kekuasaan Allah untuk membangkitkan manusia pada hari kebangkitan seperti yang terkandung dalam ayat 51 hingga 59 dimana para penghuni surga akan memperoleh kebahagiaan yang abadi.

Ayat“salamun kaulam mirrobbirrohi” arti sebagai ucapan selamat dari Tuhan Yang Maha Penyayang. Ayat tersebut merupakan kata yang sangat indah pada surat Yasin karena merupakan dambaan setiap sudah wafat untuk mendapatkan salam dari Allah subhanahu wa ta’ala ketika di surga nanti.

  1. Memberikan tanda-tanda kekuasaan Allah yang mengungkapkan raja alam semesta sehingga manusia kepada kebesaran Allah

Surat Yasin memiliki kandungan yang penuh mengenai ilmu pengetahuan seperti pada ayat 30 hingga 50 di mana terdapat sejumlah hikmah pembelajaran untuk mereka beriman dengan akal atau mengkajinya secara mendalam.

“maha Suci Tuhan yang sudah menciptakan pasangan-pasangan semuanya baik dari apa yang ditemukan oleh bumi serta dari mereka atau dari apa yang mereka tidak ketahui” (yasin ayat 36).

  1. Membuat manusia selalu ingat mati

Mati itu pasti ajal pasti tiba serta bisa datang kepada siapa saja baik yang masuk dia sudah tua yang masih muda tanpa diketahui kapan waktunya. Surat Yasin mengandung banyak ayat yang membicarakan terkait kematian serta hari kebangkitan.

Ayat ini dengan lengkap dengan tujuan agar manusia selalu ingat akan kematian sehingga setiap mendekatkan diri pada agama Allah. Dengan adanya pemahaman setan sudah Harusnya kita semua sudah terkait kematian dan hari kiamat hingga akhirnya Apakah kita untuk lebih banyak melakukan perbuatan baik dan beramal sholeh dan bertobat sebelum waktunya terlambat.

Khasiat dan keutamaannya

  1. Siapa saja yang membaca surat Yasin 1 kali sama halnya dengan membaca al-quran hingga selesai atau khatam sebanyak 10 kali siapa saja yang membiasakan diri untuk membaca surat Yasin pada malam hari hingga akhir hayatnya ia tergolong mati syahid.
  2. Surat Yasin yang dibaca pada pagi hari ia akan mendapatkan kegembiraan sampai sehari-hari serta jika dibaca ketika sore hari maka akan memperoleh kegembiraan sampai pagi hari.
  3. Jika ingin memperoleh keberhasilan Bacalah surat Yasin dari rumah sebanyak 25 kali insyaallah anda akan berhasil.
  4. Bacakan untuk mayat didalam kubur maka akan meringankan siksaannya
  5. Surat Yasin dibacakan dalam air minum kemudian Diminum sama halnya dengan meminum 1000 obat.
  6. Surat Yasin selanjutnya yaitu bisa digunakan sebagai obat sakit panas. Cara menggunakannya yaitu dengan membaca sekali hingga pada sampai wafat lafadz “Mubiin” dengan mengikat benang hingga 7 Kali Kemudian diikatkan pada bahu kanannya orang yang mengalami sakit panas Insya Allah bilang dan diberi kesehatan kembali.
  7. Barangsiapa yang membiasakan diri untuk membaca surat Yasin pada waktu pagi hari ini ya Allah segala hajatnya atau keinginannya di hari itu akan terwujud.
  8. Segala hal memiliki hati dan hati dari Alquran yaitu Surat Yasin.
  9. Barang siapa yang baca surat Yasin karena Allah Subhanahu Wa Ta’ala maka akan diampuni segala dosa-dosanya
  10. Baca surat Yasin maka ia akan diampuni, siapa saja yang baca surat Yasin dalam keadaan lapar maka akan dihilangkan laparnya, membaca ketik mendapatkan Jalan Kembali.
  11. Malaikat maut tidak akan memaksa mencabut nyawa orang yang dengan demikian mereka tertuang dalam surga membawa minuman untuknya.

Keutamaan-keutamaan Surat Yasin

Keutamaan-keutamaan Surat Yasin

  1. Sesungguhnya Allah SWT membaca Surat Dhuha serta Surat Yasin sebelum menciptakan Nabi Adam. Pada waktu itu para malaikat mendengarkan al-quran serta para malaikat Seraya berkata alangkah bahagianya suatu umat yang diturunkan ini kepada mereka.
  2. Manakala seorang datang dengan tujuan berziarah kemudian membaca surat Yasin maka surah yang telah meninggal akan diringankan azabnya beserta orang yang baca surat Yasin akan mendapatkan pahala dari Allah SWT.
  3. Surat Yasin merupakan jantung dari Alquran dengan demikian Ketika seseorang membaca surat Yasin maka Allah akan memberikan baginya pahala seperti khatam al-qur’an sebanyak 10 kali.
  4. Ketika seseorang baca surat Yasin tujuan untuk mendapatkan ganjaran dari Allah SWT maka seluruh dosanya akan diampuni. Orang yang membaca surat Yasin ketika tengah hari.

Rasulullah SAW bersabda “Lazimkanlah bagimu membaca surat Yasin karena di dalamnya terdapat 20 berkat. Manakala membaca dalam keadaan lapar akan dikenyangkan. Ketika membaca dalam keadaan telanjang atau yang tidak mampu membeli pakaian maka ia akan diberkahi pakaian. Jika masih bujang maka akan disegerakan jodohnya. Jika ia masih takut maka ia akan diberi keamanan serta wilayah dalam keadaan sakit maka ia akan segera diberi kesembuhan. “HR Ali bin Abi Thalib”

Download PDF

Bagi anda yang ingin memiliki bacaan surat yasin dalam bentuk pdf dapat download di sini

Download MP3

Bagi anda yang ingin memiliki bacaan surat yasin dalam bentuk mp3 dapat download di sini

Sekian pembahasan Surat Yasin, silahkan disebarluaskan, semoga membawa manfaat bagi kita semua.

Ayo bergabung dengan komunitas pondokislam.com dan dapatkan MP3 Al-Quran 30 Juz yang menyejukkan hati.